Menggelorakan Kembali Keadaban Pesantren Banten

Foto: AA Bass dan logo RMI NU Banten (rminubanten.or.id).

Oleh: AA Bass*

PESANTREN tertua ada di Banten, yaitu pesantren Karang. Ini berdasarkan warta Serat Centini sebagaimana dinarasikan oleh Ahmad Baso dalam bukunya Pesantren Studies 2a.

Pesantren ini sebagai tempat nyantri Syekh Amongraga (Jayengresmi, putra Sunan Giri Prapen), Syekh Ibrahim bin Abu Bakar dikenal juga dengan sapaan Ki Ageng Karang.

Di pesantren ini juga diajarkan kitab pertanian selain kurikulum utama (Ushuluddin). Dari kurikulum ini terlihat ternyata tempo dulu pesantren telah juga berpikir maju. Karena mempelajari ikhwal bagaimana hidup dalam sosial kemasyarakatan era itu yang umumnya bertani. Maka tak heran di pesantren diajarkan ilmu pertanian.

Dalam sejarah Banten pada paruh abad 17 hingga 18 Sultan Banten, Maulana Muhammad, cicit Sunan Gunung Jati sudah begitu intens terhadap budaya literasi. Dibuktikan dengan gerakan wakaf kitab untuk pesantren-pesantren di Banten.

Baca Juga

Salah seorang guru sang sultan, Syekh Muhammad Madani Syah (populer dengan nama Kyai Dukuh), adalah salah satu yang mendapatkan wakaf kitab-kitab tersebut. Ulama dari Madinah ini mendidirkan pesantren di luar istana sehingga mendapat gelar Pangeran Kasunyatan (Ahmad Baso, 2013).

Sejak abad 17 Banten disebut sebagai salah satu pusat kesastraan dan pengetahuan pesantren, bersama-sama dengan Cirebon, Ponorogo, dan Giri. Semuanya merupakan pusat-pusat pengolahan pengetahuan pesantren, sekaligus sebagai pusat penyalinan (sciptorium). Dibuktikan banyaknya teks-teks pesantren berasal dari daerah tersebut.

Penulis-penulis Nusantara juga banyak yang berasal dari Banten. Yang terkenal diantaranya adalah Abdullah bin Abdulkahar al-Jawi di abad 18 dan Saidul ulama Hijaz yaitu Syekh Nawawi al-Bantani di abad 19.

Ada pula penulis-penulis dari luar datang ke Banten untuk menekuni kegiatan tulis menulis naskah. Seperti Abu Bakar bin Abdullah as-Surabayi yang menulis di Banten sekitar tahun 1085 H atau abad 17.

Dari bukti-bukti tersebut, Banten tempo dulu merupakan pusat peradaban kitab dan menjadi salah satu kiblat pendidikan keislaman di abad 16 dan 17. Bahkan hingga kini sisa-sisa peradaban itu masih bisa terlacak dengan mudah. Sebab di Banten, masih ada pesantern tradisional salafiyah yang original melaksanakan pengajian atau bisa dikatakan pusat kajian tafaquh fiddin.

Sebut saja pesantren spesialisai Fathul Mu’in, Caringin Kecamatan Cisoka. Santrinya berasal hampir dari seluruh wilayah Indonesia. Pesantren ini masih tetap memelihara tradisi keunikannya, tak sedikitpun tergerus arus modernisasi.

Dari catatan kilat lompatan sejarah tersebut, tak berlebihan rasanya RMI PWNU Provinsi Banten ingin menggelorakan kembali keadaban pesantren di Banten, sebagai basis pertahanan ideologi aswaja an-nahdliyah yang telah mengakar pada grassroot Banten khusunya, umumnya warga Nusantara.

Menggelorakan kembali dengan semangat baru, karena prinsip manhaj RMI adalah al-Akhdu bi al- jadidi al ashlah, dalam artian progresive dalam rangka kebaikan. Disamping prinsip al-mukhafadah al-qadim as shalih (memelihara tradisi baik).

Foto: Ilustrasi pesantren (Istimewa).

Diantara gelora itu adalah tertuang dalam restra RMI PWNU Provinsi Banten yang telah digodog dalam rapat kerja wilayah RMI PWNU Banten. Kegiatan tersebut juga diselingi kegiatan seminar yang diisi Ketua Umum RMI PBNU Gus Rozin, Kyai Eunterpreuneur kebanggaan Provinsi Banten Gus Syauqi Ma’ruf Amin pengasuh popes An-Nawawi al-Bantani. Tema yang dalam seminar tersebut: Santri, Cyber War, dan Soft Literasi.

Secara garis besar program unggulan tersebut di gawangi oleh 4 divisi; yaitu, 1) Divisi kajian, pendidikan, kaderisasi, dan pemeliharaan tradisi. 2) Perekonomian dan kerjasama antar pesanten. 3) Pusat informasi media dan data. 4) Advokasi dan pemberdayaan masyarakat.

Divisi-divisi ini merupakan ujung tombak bagaimana merevitalisasi pesantren dalam menghadapi era industri 4.0, bahkan menuju era industri 5.0. Di mana lonceng penandanya sudah mulai samar terdengar namun pasti tak akan bisa terhindarkan.

Revolusi Industri 4.0 membawa dampak terhadap tatanan kehidupan berbangsa, bernegara, dan beragama. Internet of things, artificial intellegence, big data. Semuanya menuntut adanya respons yang tepat; tak sepenuhnya larut dalam perubahan, tetapi memberi warna dan arah ke mana perubahan itu harus menuju.

Pesantren dengan tetap mempertahankan karakteristiknya berkarya untuk merespons perubahan zaman. Tak hanya andal dan cakap dengan keterampilan abad 21, tetapi juga memiliki moral, integritas, dan komitmen kebangsaan, dan Islam rahmatan lil alamin.

Warga pesantren dalam hal ini santri, sejatinya mereka adalah yang paling otoritatif ketika berbicara tafaquh fiddin tinimbang institusi lain di luar pesantren.

Mengapa santri atau pesantren sebagai wadahnya, karena di pesantren sesungguhnya tempat menempa insan berbagai disiplin kegamaan komprehensif. Mengkaji proses bagaimana hukum itu di produksi (istimbatul hukmi). Sehingga menghasilkan pemahaman santri moderat, toleran, tawazun, serta i’tidal.

Foto: Kitab kuning (Istimewa).

Suber utama kajian pesantren adalah kitab kuning sebagai ciri khas. Pembeda dengan institusi lain. Maka aneh bin ajaib jika ada mendaulat dirinya sebagai lembaga pesanten, namun sama sekali kurikulumnya tidak ada kajian kitab kuning, yang familier di Nusantara bahkan di seluruh belahan bumi Islam era abad 16-17.

Sebut saja kitab tafsir Jalalein. Ilmu Fiqh Fathul Qarib, atau Fathul Mu’in. Ilmu Tasauf Ihya Ulumuddin. Ushul Fiqh Jami’ul Jawami, ilmu bad’inya Sulamul Munawaroq dan Syamsiah.

Atas dasar itu divisi kajian, pendidikan, kaderisasi memiliki program unggulan bagi warga pesanten mengupgrade kembali pemahaman pesantren dari tataran ilmu menuju tataran aktualisasi, mengejawantahkan fiqh muamalat, bu’yu. Dikemas dalam fiqh pasar kekinian dalam rupa pasar virtual berbasis aplikasi, atau tempat bertanya bagi milenial, seperti aplikasi Hallo Kyai.

Lain divisi kajian, maka lain pula program unggulan divisi adokasi. Divisi advokasi ini program unggulannya adalah bagaimana fiqh siasah, imamah terejawantahkan dalam kehidupan yang dinamis, dalam bingkai national state tanpa harus tergoda oleh rayuan khilafah yang menggunakan pemenis agama.

Karena khilafah sendiri adalah produk sejarah sama seperti faham national state. Dari itu santri-santri NU tak alergi dengan istilah nasionalisme, cinta tanah air, dan pancasila.

Baca Juga

Santri-santri NU sama sekali tak membenturkan dasar negara dengan dasar asasi agama. Karena memiliki cara kerja masing-masing. Dan secara substansi pancasila merupakan nilai-nilai yang tertuang dalam kitab suci.

Berbicara pesantren tempo dulu bukan hanya sebagai apologia semata. Tetapi memang nyata jika pesanttren era dulu merupakan institusi pembangun peradaban adi luhung, dari didikan pesantren An-Nawawi al-Bantani dikenal di Kawasan Asia-Africa.

Syekh Nawawi masuk kategori ulama generalis, karena ragam disiplin keilmuan dikuasai mulai dari fiqh, ushul fiqh, tafsir, bahasa, kalam, tauhid bahkan sosial antropologi kemasyarakatan. Lihat saja bagaimana tradisi prihidup kebantenan sosial kemasyarakatan dihidangkan dalam kitab-kitabnya. Termasuk alat ukur timbangan Cayut.

Pesantren sebagai sub kultur, Gus Dur menyebutnya. Sudah seharusnya pesantren mendapat perhatian utuh dan menyeluruh, karena pesantren ini yang memiliki jejak panjang bagaimana negeri ini didirikan.

Jadi kepedulian pemerintah terhadap pesantren yang diejawantahkan melalui regulasi UU Pesantren patut diapresiasi sekaligus dikritisi. Agar pesantren tetap dalam kemandiriannya tanpa harus diintervensi secara signifikan. Karena ada hal-hal yang sakral dalam tradisi pesanten, semisal tradisi bandongan, wetonan, sungkem, dan cium tangan.

Didaerah tertentu sudah bergulir perda pesantren, pun di Banten sedang di godog raperda pesanten. Ini sebagai penanda bahwa pemerintah daerahpun sepakat pesantren perlu perhatian.

Bahkan jauh sebelum UU pesantren di sahkan oleh Presiden Jokowi, Banten telah mengalokasikan dana hibah bagi pondok pesantren. Di masa Gubernur WH hibah pesantren jumlahnya semakin signifikan.

Semoga ke depan dana-dana bagi keberadaan pesantren tidak sebatas bagi-bagi subangan, tanpa ada hasil yang signifikan bagi keadaban pesantren. Sebagaimana dulu pesantren menjadi lokomotif peradaban, sekaligus keadaban. Semoga.

* Penulis adalah Koordinator Kajian, Pendidikan, Kaderisasi, dan Pemeliharaan Tradisi RMI PWNU Provinsi Banten. Saat ini menjabat Ketua Lakpesdam PCNU Kab. Tangerang.

 1,791 kali dilihat,  1 kali dilihat hari ini

TANGERANG | Pemilihan Kepala Desa (Pilkades) serentak di Kabupaten Tangerang kembali ditunda. Setelah tiga kali tidak jadi. Penundaan Pilkades ini disampaikan langsung oleh Bupati, Wakil...

KOTA TANGERANG | Kasus pungutan liar dana Bantuan Sosial Tunai (BST) yang ditemukan Tri Rismaharini di Kecamatan Karang Tengah membuat Pemerintah Kota Tangerang bertindak...

TANGERANG | Penutupan akses pintu keluar Pasar Cisoka oleh pengembang beberapa hari lalu menuai polemik. Pasalnya, ada banyak warga yang terisolir dan tidak bisa...

TANGERANG | Penyelesaian sengketa tanah yang merupakan salah satu fokus dari program reformasi agraria Presiden Joko Widodo hingga kini belum terlaksana dengan baik. Terutama jika...

VINUS TV

BERITA TERBARU

Edukasi Masyarakat, Mahasiswa UNIBA Gelar Seminar Penyuluhan Kesehatan

SERANG | Sekelompok mahasiswa dari Universitas Bina Bangsa yang sedang menjalankan Kuliah Kerja Mahasiswa (KKM), menggelar seminar penyuluhan kesehatan masyarakat. Kegiatan yang bertemakan "Upaya Pencegahan...

Batara Festival Hadir di Solear, Menyediakan Food and Drink

TANGERANG | Guna memajukan atau meningkatkan pertumbuhan perekonomian masyarakat sekitar, khususnya warga Perumahan Batara, kini hadir gerai kuliner Batara Festival. Lokasinya sangat strategis, di pintu...

Direktur Eksekutif Perekat Demokrasi: Keberadaan CSO Harus Diperkuat Peranannya

TANGERANG | Perkumpulan Masyarakat untuk Demokrasi (Perekat Demokrasi) menggelar diskusi. Tentang "Pemetaan Sumberdaya Lokal untuk Memperkuat Peran CSO di Daerah". Dilaksanakan secara daring, pada Jumat,...

Konflik Agraria Semakin Nyata, Isu Mafia Tanah Belum Juga Terurai

TANGERANG | Penyelesaian sengketa tanah yang merupakan salah satu fokus dari program reformasi agraria Presiden Joko Widodo hingga kini belum terlaksana dengan baik. Terutama jika...

Pilkades Serentak Ditunda Lagi

TANGERANG | Pemilihan Kepala Desa (Pilkades) serentak di Kabupaten Tangerang kembali ditunda. Setelah tiga kali tidak jadi. Penundaan Pilkades ini disampaikan langsung oleh Bupati, Wakil...

Warga Protes Penutupan Akses, Bupati Tangerang: Sedang Proses Mediasi

TANGERANG | Penutupan akses pintu keluar Pasar Cisoka oleh pengembang beberapa hari lalu menuai polemik. Pasalnya, ada banyak warga yang terisolir dan tidak bisa...

Heboh Pungli Bansos, Wali Kota Tangerang: Tidak Akan Kita Tolerir

KOTA TANGERANG | Kasus pungutan liar dana Bantuan Sosial Tunai (BST) yang ditemukan Tri Rismaharini di Kecamatan Karang Tengah membuat Pemerintah Kota Tangerang bertindak...

Polresta Tangerang Ajak HMI ke Pemakaman Covid-19 dan RSUD Balaraja

TANGERANG | Setelah aksi di depan Gedung Bupati, Polresta Tangerang mengajak belasan Aktivis HMI ke pemakaman khusus Covid-19 dan RSUD Balaraja, pada Selasa malam,...

Demo Ricuh, Belasan Aktivis HMI Tangerang Dibawa Polisi

  TANGERANG | Belasan aktivis Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) dibawa ke Mapolresta Tangerang. Tidak lama saat demonstrasi menolak pemberlakukan PPKM, di depan Kantor Bupati, pada...

IKLAN

BERITA TERPOPULER

Setelah Didemo Warga Terkait BLT, Kepala Desa Lebak Wangi Gantung Diri

TANGERANG | Kabar duka datang dari Kepala Desa Lebak Wangi Kecamatan Sepatan Timur Kabupaten Tangerang. Setelah sebelumya didemo masyarakat terkait transparansi bantuan Covid-19, Kepala...

Warga Sekitar Kawasan Millenium Butuh Pekerjaan, Pabrik Lebih Memilih Titipan Dinas

TANGERANG | Puluhan warga berunjuk rasa di depan PT Green Source Indonesia (GSI) yang berlokasi Kawasan Industri Millenium Kelurahan Kaduagung Kecamatan Tigaraksa Kabupaten Tangerang. Tidak...

Miris, BLT Pusat Terindikasi Diselewengkan Aparat Kelurahan Sukamulya

TANGERANG | Merasa janggal terkait undangan pencairan Bantuan Langsung Tunai (BLT) yang bersumber dari APBN melalui Kantor Pos, Siti Aminah mempertanyakan bantuan yang hendak...

Ingin Mengajukan Bantuan Presiden Tanpa Antre, Begini Caranya

TANGERANG | Kabar baik bagi para pelaku Usaha Kecil dan Menengah (UMKM). Khususnya yang terdampak pandemi Covid-19. Lantaran pemerintah akan memberikan langsung Bantuan Presiden Produktif...

Digugat LBH Ansor, Alfian Tanjung Tak Punya Nyali Datangi Pengadilan

TANGERANG | Kasus penghinaan oleh Alfian Tanjung terhadap Banser terus berlanjut. Ketua Umum GP Ansor Gus Yaqut Cholil Qoumas didampingi pengacara LBH Ansor beserta...

Orang Tidak Dikenal Robek Al Qur’an dan Coret Musala di Tangerang

TANGERANG | Sebuah musala di Perumahan Villa Tangerang Elok Kelurahan Kutajaya Kecamatan Pasar Kemis Kabupaten Tangerang penuh dengan coretan. Setidaknya ada empat tulisan di dinding...

Dampak Covid-19, Ratusan Pekerja PT Universal Luggage Indonesia Diberhentikan

TANGERANG | Di tengah pandemi Covid-19, sebanyak 300 lebih tenaga kerja kontrak diberhentikan sepihak oleh PT Universal Luggage Indonesia. Perusahaan yang berlokasi di Desa...

AGENDA

BERITA TERKAIT

Darurat Moral Pelaksanaan PPKM: Sebuah Evaluasi

Oleh: M. Sopian Hidayatullah* DUKA nestapa Indonesia dan dunia masih terus berlangsung. Hal ini tentu saja dikarenakan pandemi Covid-19 masih belum juga hilang, malah kian...

Uji Kepedulian Kala Pandemi

Oleh: Yani Suryani* SAMPAI hari ini, kasus terindikasi positif Covid-19 masih menunjukkan trend meningkat. Belum lagi masyarakat akhirnya memutuskan untuk melakukan isolasi mandiri (Isoman) saat merasakan...

Pancasila dan Politik Bangsa

Oleh: Tubagus Soleh* PANCASILA merupakan hadiah umat Islam untuk bangsa Indonesia. Politik bangsa tertinggi orang Indonesia adalah ketika mampu menegakkan Pancasila. Pancasila sebagaimana termaktub dalam Preambule...

Urgensi Pelaksanaan Pilkades

Oleh: Aditya Hidayatulloh* SECARA prinsip pelaksanaan Pilkades merupakan momentum pesta demokrasi rakyat 6 tahunan. Diselenggarakan dalam rangka melanjutkan kepemimpinan lingkup desa untuk periode selanjutnya. Pelaksanaan Pilkades...

Santri, Pesantren, dan Banten

Oleh: Aa Bass* BANTEN identik dengan "jawara". Juga "santri". Wilayah paling ujung barat pulau Jawa ini menyimpan sejuta cerita, dari klenik hingga kesaktian mandraguna. Banten dari...

Tunda Marah, Berdoalah!

Oleh: Endi Biaro* SATU persatu, kolega dokter, Saya kirimi pesan (via WhatsApp, jaringan pribadi). Mereka adalah para pengabdi publik di bidang kesehatan, dengan berbagai kategori. Ada...

Pajak Sembako, Cara Negara Kuras Kantong Rakyat

Oleh: Abdul Haris* PUBLIK tidak paham lagi jalan pikiran pemerintah. Bagaimana mungkin kebutuhan pokok mendasar masyarakat dikenakan pajak pertambahan nilai. Apa sebenarnya yang hendak dicapai? Apakah...

IKLAN

SEPUTAR BANTEN

Edukasi Masyarakat, Mahasiswa UNIBA Gelar Seminar Penyuluhan Kesehatan

SERANG | Sekelompok mahasiswa dari Universitas Bina Bangsa yang sedang menjalankan Kuliah Kerja Mahasiswa (KKM), menggelar seminar penyuluhan kesehatan masyarakat. Kegiatan yang bertemakan "Upaya Pencegahan...

Setelah Dikritik, Sekwan Banten Batal Beli Mobil Mewah

BANTEN | Setelah mendapat kritik dari berbagai kalangan masyarakat, rencana pembelian empat mobil mewah sebagai kendaraan dinas untuk Pimpinan DPRD Provinsi Banten, akhirnya dibatalkan. Kepada...

Banten Terima Bantuan 120 Ton Oksigen

BANTEN | PT Chandra Asri Petrochemical Tbk. (Chandra Asri) memberikan bantuan 120 Ton oksigen medis kepada pemerintah Provinsi Banten, pada Senin, (19/07). Bantuan tersebut diterima...

Babad Banten: Kebijakan PPKM Darurat Harus Diiringi Pemenuhan Kebutuhan Pokok

BANTEN | Ketua Umum DPP Ormas Kerabat dan Sahabat Kesultanan Banten (Babad Banten) Tubagus Soleh memahami realitas sosial politik yang sudah, sedang, dan akan...

Mathlab El Awam Kenalkan Pola Hidup Sehat Saat Pandemi

SERANG | Yayasan Pendidikan Islam (YPI) Mathlab El Awam menggelar kegiatan Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah, bertempat di Desa Koper Kecamatan Cikande Kabupaten Serang, pada...

PPDB SMA Banyak Masalah, Ombudsman Panggil Dinas Pendidikan Provinsi Banten

BANTEN | Karut-marut proses Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) SMA di Provinsi Banten berbuntut pemanggilan beberapa kepala dinas oleh Ombudsman RI Perwakilan Banten. Pemanggilan itu...

Pemuda Muhammadiyah Banten dan Pemuda PKS Gagas Gerakan Bersama

SERANG | Pimpinan Wilayah Pemuda Muhammadiyah Banten menerima kunjungan silaturahmi Bidang Kepemudaan Dewan Pimpinan Wilayah Partai Keadilan Sejahtera (DPW PKS) Provinsi Banten di Gedung...

IKLAN

SEPUTAR DESA

Ini Jadwal dan Tahapan Pilkades Serentak Kabupaten Tangerang

TANGERANG | Jadwal tahapan Pemilihan Kepala Desa (Pilkades) serentak di 77 desa se-Kabupaten Tangerang telah selesai dibahas. Bahkan sudah mulai disosialisasikan oleh dinas terkait. Mulai...

Banyak Kejanggalan, Belasan Warga Cibadak Datangi Kecamatan, Persoalkan Penggunaan Dana Desa

TANGERANG | Penggunaan dana desa sejatinya diprioritaskan untuk membiayai pembangunan, pemberdayaan, dan penyelenggaraan pemerintahan desa. Transparansi penggunaan Dana Desa mutlak adanya. Agar publik bisa mengetahui....

Refleksi 7 Tahun UU Desa: Ingat, Desa Membangun, Bukan Membangun Desa

TANGERANG | Undang-undang nomor 6 tahun 2014 tentang Desa sudah memasuki tahun ketujuh. Sejak disahkan pada 15 Januari 2014. Dalam rangka refleksi 7 tahun terbitnya...

Pemdes Pete Tetapkan 362 Penerima BLT Dana Desa

TANGERANG | Pemerintahan Desa Pete Kecamatan Tigaraksa melakukan Musyawarah Desa. Agenda tersebut membahas validasi, finalisasi, serta penetapan calon penerima Bantuan Langsung Tunai (BLT) yang...

Realisasi Pembangunan Desa Bantar Panjang Banyak Masalah, Camat Tigaraksa Tetap Rekomendasi Pencairan

TANGERANG | Carut-marut realisasi pembangunan Desa Bantar Panjang Kecamatan Tigaraksa tidak berarti kucuran dana dari pemerintah tersendat. Hal ini terbukti dari terus berlangsung pencairan dana...

Pengumuman: Pilkades Tangerang Digelar Juli 2021

TANGERANG | Pelaksanaan Pemilihan Kepala Desa (Pilkades) serentak di 77 desa se-Kabupaten Tangerang akan digelar bulan Juli tahun ini. Adapun terkait tahapan dimulai pada...

Serdang Wetan Wakili Banten Dalam Ajang Pemilihan Desa Brilian Bacth 1 Tingkat Nasional

TANGERANG | Penghargaan tingkat nasional diberikan kepada 10 desa pada program Desa Brilian Bacth 1 tahun 2021 oleh Bank Rakyat Indonesia (BRI). Salah satunya...